Laman

Minggu, 01 Januari 2012

Pak Jahja, Statistics dan Kapal Pesiar

Selama S1, gw benci dan bodoh banget sama yang namanya statistics (yang laen juga deng…), padahal sejak dalam kandungan (well, yang ini agak lebay) ampe kelas 3 SMA, gw suka banget sama yang namanya matematika (biarpun gw juga nggak jago). 

Nah, pas S2 ini, ceritanya gw diajarin sama salah seorang dosen senior dan ahli parah sama yang namanya statistics, namanya pak Jahja Umar PhD (selanjutnya akan menggunakan kata ganti doi dan Pak Jahja). Pak Jahja ini ceritanya S1 di UGM (skripsi doi melibatkan 22 (atau lebih, gw lupa) variabel dan perlu diingat di jamannya belom ada yang namanya computer, apalagi SPSS), S2 sama S3nya di California University of Berkeley. 

Selama satu semester, pak Jahja ini nggak ngajar 3 kali (dan selama itu diajarin sama dosen kedua, namanya mas Aris) gara-gara doi rekonstruksi gigi (yup betul sekali, giginya yang sudah tidak banyak itu dicabutin semua dan doi masang gigi baru)… 

 Gw, Pak Jahja dan Ipadnya (sayang gigi barunya nggak keliatan)

Cuma gara2 tau latar belakangnya aja, gw jadi semangat buat belajar statistics, gimana kalo diajarin sama doi lebih lama (pertama kali diajar sih gw mikirnya begitu). 

Pertemuan pertama bersama doi, menyisakan kesan berarti,  apalagi doi banyak cerita pengalamannya pas kuliah di luar dan doi ngajarin dasar2 statistics yang membuat gw manggut2 karna baru tau (padahal itu udah diajarin pas S1). 

Pertemuan kedua, gw udah mulai ngantuk. 

Pertemuan ketiga, gw udah nggak tau lagi dimana roh gw pas belajar statistics dan akhirnya gw minta diajarin temen gw yg jago statistics pas mau ujian. 

Sebenernya gw ngantuk bukan karna dosennya nggak menyenangkan, tapi emang pada dasarnya gw tu ngantukan dan gw tidur hampir disemua mata pelajaran kecuali KAUP (yang jangan harap lo bisa meleng dikit).

Nah, satu yang gw suka dari pak Jahja itu karena doi sering cerita pengalaman2nya, mulai dari pengalaman doi kuliah di luar, jadi delegasi Indonesia  di pertemuan2 ilmiah dan lomba2 ahli statistics dan matematik di dunia, dan yang paling gw suka adalah pemikiran2 doi tentang pendidikan. 

Ada sebuah episode yang menarik pas gw diajar sama dia dan gw mulai ngantuk2 nggak jelas. Ceritanya suatu hari, doi bilang kalo doi nggak suka sama konsep pendidikan yang saat ini mulai digalakkan di Indonesia tentang  belajar menyenangkan  dan menjadikan guru (hanya) sebagai fasilitator. 

Bagi pak Jahja, tidak ada pendidikan yang menyenangkan. Pendidikan itu butuh perjuangan, yang namanya perjuangan itu membutuhkan pengorbanan, dan yang dikorbankan adalah hal-hal yang menyenangkan.  Jadi, nggak ada tu belajar menyenangkan yang membuat pintar, yang ada adalah belajar yang penuh perjuangan yang akhirnya menjadikan seseorang pintar  karena yang namanya belajar itu seperti pepatah, berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ketepian. Bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian. 

Gara2 pemikirannya yang controversial (ditengah maraknya tokoh pendidikan yang mengenalkan belajar menyenangkan), doi diundang senat salah satu universitas negeri di Indonesia buat presentasi tentang pemikirannya itu. 

Namanya aja senat, isinya profesor semua dong, apalagi yang ngundang universitas pendidikan, udah pasti ahli dibidang pendidikan. Pas menyampaikan presentasi mengenai konsep pendidikan dan sampe di part rakit, ada pertanyaan dari salah seorang audience (yang tentunya adalah seorang professor), katanya, ‘kalo bisa naik kapal pesiar, ngapain bersusah-susah naik rakit?’
 
Hahaha… cerdas ni professor. Kalo emang bisa naek kapal pesiar  (aka bersenang-senang ke hulu), ngapain susah-susah ngedayung rakit? (begitulah kurang lebih maksudnya). 

Menjawab pertanyaan cerdas begini, pak Jahja memulainya dengan cerita. Katanya (versi udah diedit2 tanpa mengurangi makna): ‘Dulu, pas saya kuliah di California dan computer masih jadi barang mewah, ada computer   canggih yang mereknya iBM dan di seluruh dunia, computer itu hanya dimiliki oleh dua universitas, yakni universitas tempat saya belajar dan satu lagi di wilayah timur Amerika (gw prediksi antara Harvard, Princeton atau MIT). Dengan fasilitas mewah seperti itu, orang pasti berfikir bahwa proses belajar-mengajar, terutama statistics akan lebih mudah dan menyenangkan. Tapi nyatanya dosen saya tidak serta merta menyuruh kami, mahasiswanya, untuk menggunakan computer tersebut agar pekerjaan dan proses penghitungan statistic lebih cepat dan mudah, dosen saya tetap menyuruh kami melakukan penghitungan dengan bermodalkan pensil dan maksimal pake kalkulator.  Dan karena cara belajar tersebut, Saya menjadi Saya yang sekarang’.  Aih aih… so sweet bener yak???

Selain masalah belajar, doi juga nggak setuju tu prinsip guru sebagai fasilitator. Bagi pak Jahja, Guru tu harus pinter dan berkarakter, karena yang namanya Guru adalah sosok untuk digugu dan ditiru. Guru sebagai fasilitator memang (mungkin) akan membuat murid lebih kreatif dengan mencari literature dan referensi dari luar (atau kemungkinan kedua bikin muridnya jadi males), tapi dari jaman dulu kala, guru itu adalah mereka yang berilmu, tempat bertanya ketika tidak tahu. Kalo guru nggak berilmu dan nggak pintar, apa yang mau diajarin ke peserta didiknya?. 

Nah satu lagi, Doi bilang: ‘konsep pendidikan karakter yang banyak diwacanakan saat ini akan berhasil kalo guru-gurunya juga punya karakter, dan saya sangat setuju dengan perkataan mantan presiden Amerika George Bush ditengah pembukaan konferensi guru di Amerika: character is something that you can only learn from someone who has it’. Jadi jangan harap menghasilkan orang-orang yang berkarakter kalo gurunya sendiri juga nggak berkarakter. Hahaha… ini juga cerdas menurut gw. 

Intinya, selama diajar pak Jahja, gw mungkin nggak nambah jago statistics, tapi lebih daripada itu, gw bener2 sadar kalo dunia (sebagai tempat menuntut ilmu) begitu luas dan banyak banget orang pinter di dalamnya (apa di permukaannya ya?). Makanya, gw jadi semangat belajar dan menuntut ilmu (meskipun semangat gw baru sampe pada tahap niat dan belom sampe tahap eksekusi)…



PS:  ngomong2 soal rakit dan kapal pesiar, gw sih bakal memilih naik kapal pesiar kalo mau berlibur, tapi kalo mau belajar (apalagi belajar tentang arah angin), kayaknya bakal lebih ngerti kalo make rakit deh…



PS2: Pak Jahja itu sekarang menjabat sebagai dekan fakultas psikologi di UIN Jakarta (padahal doi udah masuk masa pensiun, tapi namanya juga orang pinter masih aja dicari2 dan dibutuhin dimana2)



PS3: gara2 jadi dekan Psi UIN Jakarta, kalo mau bikin skripsi, mahasiswa di sana minimal harus mengguanakn 6 variabel..(hahaha…kasian bener, gw aja dulu kualitatif karena  sebel banget sama statistics)



PS4: masih banyak yang pengen gw certain tentang pak Jahja sebenernya, tapi udah keburu males…



PS5: masih ada yang baca sampe sini??buset, rajin amat…. Pasti nggak ada kerjaan deh…. Tapi makasih karena udah baca ni postingan.

3 komentar:

  1. muanteeep mbak, dek, bu....apa lah.....
    bisa dibilang beliau adalah yang terbaik dari yang baik di bangsa ini tapi beliau ga mau diekspos....gw jg byk dpt ilmu dari hasil skripsi....bukan hanya ilmu tapi pengalaman hidup.....pak JU smg ilmu yng kau berikan kpd kami dpt kami amalkan dalam kehidupan.....

    BalasHapus
  2. yup. Itu yang membuat saya semakin yakin bahwa orang pinter tu emang harusnya kaya' pepatah: semik berisi semakin menunduk...salam kenal...

    BalasHapus
  3. dekan gw tuh dulu,,, dan sampe gw s2 di tempat yang laen, namanya masih diagung2akan di dunia ke-statistika-an. setuju banget sama pemikirannya tentang tidak ada pendidikan yang menyenangkan, pendidikan adalah pengorbanan, dan yang dikorbankan pasti hal-hal yang menyenangkan

    BalasHapus