Laman

Senin, 30 Juni 2008

Dunia Memang Aneh

Fiuh.....
Akhirnya, ujian selesai. entah kenapa, ujian jadi momok tersendiri buat gw. Soalnya, orang tua gw taunya gw di Solo buat Kuliah (baca:dateng ke kelas, gak pernah bolos, dengerin dosen, ngerjain tugas, ujian bisa ngerjain, IP bagus), dan tentunya hasilnya cuma diliat lewat IP doang. (ok, gw lagi g mau ngomongin masalah kuliah, jadi qt ganti topik)
Senin, 30juni2008 pukul10.00 gw pergi ke perpustakaan pusat UNS, mo mbalikin buku Effect Mozart sama Psikologi Anak Luar Biasa. Udah nyaris 3 minggu tu buku nongkrong di kamar gw. Bukannya males mbalikin ato apa, tapi emang tu buku gw pake buat ngerjain tugas n tugasnya baru selesai hari sabtu kemaren, makanya tu buku juga baru gw balikin. BTW, Ada hal menarik pas gw mbalikin tu buku.
Pas gw lagi ngeluarin buku dari tas, ada seorang bapak2: berkumis, make topi, bawa binder, sambil senyum n menyapa petugas perpus yang jaga (petugas pengembalian buku). Sambil nungguin ibu petugas ngitung2 denda buku gw, si ibu nggerundel2 'bout tu bapak2. Muncullah dialog yang dramatis antara gw dan ibu2 petugas pengembalian buku perpus. Isinya kurang lebih:
Si Ibu : ‘Dasar orang gila! Ke perpus Cuma mberantakin buku doing!’
GW : ‘Bapak2 yang tadi itu Bu?’
Si Ibu : ‘Iya Mbak, yang tadi itu. Masak klo k perpus kerjaannya Cuma ngambilin buku setumpuk doang, Mending kalo dibaca, paling Cuma dibolak-balik sama di liat2 doang gambarnya! Nambahin Kerjaan Aja!’
GW : Cuma senyum2 doang karena bingung mo ngomong apa.
DRAMATIS kan????(sebenernya g begitu dramatis jg c...)
Pas udah selesai mbalikin tu buku n sedang gw menuju k parkiran, gw berfikir dalam hati:
Gile bo', si Tantowi Yahya mati-matian meyakinkan para pemirsa di TV bahwa yang namanya baca tuh peting banget, ampe dibilang klo males baca tu deket dgn kebodohan n kebodohan tu dekat dengan kemiskinan. Dan seinget gw, tempat buat membaca buku secara gratis tu y di perpustakaan. Tapi Giliran ada niat yang luar biasa tinggi dari masyarakat Indonesia untuk membaca buku, malah petugas perpustakaannya yang nggerundel n ngomel2 gitu. Ok lah klo emang dia gila (gila dalam artian sebenernya, mengalami gangguan kejiwaan) bukannya malah bagus y, jadi kita bisa bikin emansipasi orang gila. Jarang2 kan ada orang gila pergi ke perpus dan lagi, gw jadi salut sama tu bapak2 (kalo bener dy orang gila lho y), temen gw yang mahasiswa aja (dan normal tentunya) ada yang belom pernah ke perpus n bahkan ada yang g tau perpus itu dimana. Bayangkan sodara2!!!!!
Dunia (ato cuma Indonesia y???) memang aneh.
Giliran minat baca masyarakat menurun, pemerintah dan pihak penerbit, percetakan n toko buku nyuruh masyarakat agar gemar membaca. Giliran ada yang punya niat buat mbaca, malah ada oknum2 yang gak suka. Jadi, DUNIA emang ANEH.
nb. Denda buku yang harus gw bayar adalah 12.000 Rupiah. fiuh,,,,,,

Tidak ada komentar:

Posting Komentar