Halaman

Selasa, 21 Agustus 2007

Sinetron Indonesia dan Chibi Maruko Chan

GAK MUTU!!!!
mungkin itu kata2 yang bakal keluar kalo ada pertanyaan : what do u think ‘bout sinetron Indonesia???’.

Gw c sepakat2 aja, tapi biar kata g mutu tetep aja gw nonton (n gw yakin, banyak juga yang nonton. He,,he,,). Abis mo gimana lagi coba????maunya c g nonton tapi g ada tontonan lain,,,

Padahal y, kalo kata bokap gw sinetron itu tidak memberikan pelajaran n pembelajaran sama sekali, baik dari segi moral, social, maupun ilmu pengatahuan, yang ada tu sinetron bikin orang jadi males, kabanyakan berhayal, kebanyakan bengong (ya,,,kaya' gw gini deh...)

Tapi, yang bikin gw miris tu pas anak2 dicekokin sama sinetron2 yang g logis n masuk akal. Kalo dipikir2 kenapa y para sutradara/produser (ato apapun itu namanya) memaksakan ide cerita mereka kepada anak2 g berdosa??? Ok, gw tau pasti karena : profit, profot, n pastinya profit. Tapi kalo yang dipikirin cuma profit, dimana nilai idealis sama ibadahnya y????
Padahal, efek dari sinetron kaya’ gitu tu banyak banget lho terutama secara psikisnya. Emang c, efeknya gak bakalan keliatan sekarang, tapi justru efeknya bakal keliatan besok, lusa, minggu depan, bulan depan, ato bahkan bertahun2 kemudian.
Kebayang g c, sinetron2 yang bergenre anak kecil kaya’ tokecang2 (alias si eneng) dengan kaos kaki ajaibnya yang akan mengeluarkan berbagai macam benda setiap kali Eneng menghadapi masalah (kaya’ doraemon githu!!!). mungkin kita (yang udah gak imut2 lagi, tapi justru amit2) mikirnya 'ah,,,itu mah biasa, namanya juga anak kecil, wajar klo nonton begituan...'. Padahal, percaya g percaya (bagaimana anda menyikapinya), cara berfikir, alur cerita, n hal2 lain yang terkandung dalam sinetron itu bakal mempengaruhi cara berpikir anak???

Hal2 instan kaya’ gitu (kaos kaki yang ngeluarin benda2, kantong ajaib, dll) nantinya bakal mempengaruhi cara berpikir dan cara penyelesaian masalah/problem solving pada anak2 .
Contoh konkritnya: salah seorang temen gw yang sukanya liat Doraemon sejak jaman dahulu kala (sebenernya gw juga c,,,), pas dia menghadapi masalah or problem terkait ruang dan waktu, tau tau ngomong : ‘coba ada doraemon, coba ada pintu ajaib, coba ada baling2 bambu, coba ada bla bal bla. padahal tuh anak udah kuliah semester 6 tapi masih sering membayangkan doraemon yang lucu itu (maksud gw, itu udah gak wajar lagi buat anak yang kuliah semester 6)
jadi teringat, Pas kemaren gw pulang ke rumah, adek gw (kelas 3 SMA) punya segepok DVD, mulai dari crayon shinchan, Death Note, dorama, sinetron jepang, sinetron korea, ampe Royal Battle. Yang menarik perhatian gw adalah DVD Chibi Maruko Chan versi manusia (yang adek gw tu ngakunya si maruko mirip dy waktu kecil, padahal mah, beh……). Hanya ada satu kata yang pantas untuk mengungkapkan film itu : SUMPAH!!!!!tuh film keren banget (ok, ini gak sekedar satu kata).
gw ampe nangis dayak n nangis2 bombay liat tuh film. Menurut gw, bagusnya tuh film terletak pada kesederhanaan dan kekuatan cerita yang seolah2 memperlihatkan bahwa 'itu emang nyata', menggambarkan kehidupan seorang anak yang emang natural abis (tapi emang dikasih bumbu2 juga sih).
Si Chibi Maruko Chan dengan cara yang ngegemesin memperlihatkan konflik yang terjadi dan cara penyelesaiannya (yang gak instan tentunya) antara dirinya dengan sang kakak, sahabat, bahkan dengan orangtuanya. Inti cerita or conclutionnya juga bagus : seberapapun bencinya kita sama sahabat dan keluarga kita tetep aja kita tidak bisa hidup tanpa mereka, emang begitulah kehidupan sosial, kita harus menekan ego kita ketika kita berinteraksi dengan orang lain, jangan malu untuk memaafkan dan minta maaf, walaupun lo lebih tua ato bahkan lo tu adalah orang tua.
emang c, kita gak bisa nyalahin sutradara/produser (ato apupun itu namanya) dalam sepak terjang dunia persinetronan di Indonesia. Tapi, sekali lagi, jiwa nasionalisme dan tanggung jawab moral serta spiritual para produser/sutradara (ato apapun itu namanya) untuk menyajikan tayangan bermutu dan mendidik harus diketuk. mereka dan kita (sebagai penonton, tentunya) punya tanggung jawab untuk memperbaiki negara ini, mungkin tidak dengan berperang untuk membela negara, ato terjun ke politik, atau jadi presiden RI, tapi bisa dengan mendidik para belia dan pemuda demi masa depan bangsa. Dan itu, bisa diwujudkan dengan mengontrol tontonan mereka, memberikan alternatif kegiatan selain nonton sinetron, memberi asupan gizi yang baik (nah loh, kok jadi ngomongin gizi???). Intinya: Bangitlah negeriku, harapan itu masih ada!!!! HIDUP INDONESIA!!!!
Kira2 para juara olimpiade fisika dan biologi tontonannya apa y???

nb. kaset2 dvd yang dipunya adek gw tuh full bajakan (belinya di Glodok Bo')

4 komentar:

  1. aslmkm ukhti NONO CHAN.gmn kabar jd orang penting kampus "SKP"??? msh tetep GAOL at dah brubah jd ukhti2 nich??? salam bt temen2 BEM"SKP" ye... have a nice dream....

    BalasHapus
  2. mbek, plis deh. yang bener tu battle royal bukan royal battle. dan plis deh gw tetep punya kaset2 asli. dan plis banget ya.. dia tu emang mirip gw waktu kecil kali.. huh!

    BalasHapus
  3. mbek, plis deh. yang bener tu battle royal bukan royal battle. dan plis deh gw tetep punya kaset2 asli. dan plis banget ya.. dia tu emang mirip gw waktu kecil kali.. huh!

    BalasHapus
  4. mbek, plis deh. yang bener tu battle royal bukan royal battle. dan plis deh gw tetep punya kaset2 asli. dan plis banget ya.. dia tu emang mirip gw waktu kecil kali.. huh!

    BalasHapus